Cerita Mudik Kemarin

Iseng2 aja nulis cerita ini sambil nunggu makan siang dianter ama OB.

Kira2 minggu kemarin 16-8-2012 sehari sebelum kemerdekaan kami sekeluarga kecil mudik ke pekanbaru. Kesan2 di pekanbaru setelah sampai masih seperti 3 thn yg lalu yaitu panas hehehe…beruntung hari itu habis hujan jadi agak adem (dan ternyata dari seminggu disana hari2nya diselingi oleh hujan jadi tidak begitu panas alhamdulillah).

Tiket nya cukup mahal untuk 3 org PP karen dibeli di bulan juni😦, ini pelajaran klo nantinya ada niat untuk mudik sebaiknya dipesan 1 thn atau 6 bln sblmnya, karena ada temen yg pesen tiket january kemarin ke sby cuman 400rb..hehehe..mana nih org naek ojek ke airport  ke stasiun KA, turun di gambir dan naek taxi ke airport, hemat emang tp repot..hehehe.., salut gan..

Di pekanbaru kayaknya udah lumayan keliling2, tp sayangnnya bingung mau kemana (gak ada yg diliat), ke mal (lagi-lagi), keliling jln sudirman, pasar bawah, ke mesjid annur, unri (gerbangnya doank)…pikir2 emg gak ada tempat wisatanya.. Klo kata orang-orang sih PKU ini tempat cari duit klo wisata ke sumbar. Tp yg boneng aja, ke sumbar khan gak bisa pake motor harus pake mobil..yah terima nasib aja😀

Yang anehnya klo naek motor di jalan pekanbaru ini gak perlu pake jaket, pake rompi aja jalan hampir 1 jam gak kerasa masuk angin😛, tp jgn coba2 klo di jawa, wkwkwk, 15 menit aja dah minta teh anget…mantab emg pekanbaru. Berikutnya jalan2 tuh dibilang hampir datar semua di PKU, dan bekas2 pasir berserakan di depan rumah. Pertama2 kesini dikirain itu pasir karena dulu PKU ini daerah pantai, usut punya usut ternyata bekas membangun rumah atau timbunan tanah.

Jadi di sebagian wilayah pekanbaru itu dulunya adalah rawa, untuk membangun rumah disini, maka perlu ditimbun dengan tanah terutama tanah liat, mkn sekitar lebih dari 1 meter kemudian di padatkan. Pondasi strukturnya pun tidak bisa maen tancep besi/sloof kayak di jawa, disini mereka pake kayu log yg bulat ditancapkan ke dalam tanah mkn min 2 meter kali ya..untuk rumah 1 lantai dan lebih dari itu untuk rumah 2 lantai atau lebih, namanya corocok.

Terus saya perhatikan, mereka pake seng atau genteng metal untuk atapnya. Saya hanya menemukan 1 rumah yg pake genteng keramik. Saya kira, dengan penggunaan metal akan lebih panas, ternyata setelah baca2 dikaskus gak jg,  tergantung dari plafondnya. Oh ya, penggunaan seng akan mengurangi penggunaan kuda2 kayu akibatnya mengurangi cost jg. Tp ya itu, sy perhatikan disini rata2 yg pake seng plafonnya biasa2 aja jadi kemungkinan akan terasa agak panas dibawahnya, tp yg pake genteng metal plafondnya tampak lebih besar, wajar sih rata2 genteng metal dipakai untuk org berdoku tebal.

Ngomong2 soal bangunan jadi inget, rumah depok yg akan ditempatin kok retak2 ya padahal baru dibangun😦, capede..yasudlah nanti klo ada rejeki diperbaiki tunggu 1 thn lah biar retaknya stabil dulu…takutnya ntar banyak yg nambah..

0 Responses to “Cerita Mudik Kemarin”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Blog Stats

  • 18,109 hits

Kategori

My Panoramio


%d blogger menyukai ini: